Sukses dengan 2 hari latihan. Bersyukurlah!

Lega rasanya udah tampil drama musikal hari Kamis, tiga minggu yang lalu. Membawakan cerita bertema "Musik yang menyatukan kita",  Potatonix (kelompok drama musikal gue) sukses tampil sesuai rencana. Ya, walaupun ada masalah teknis sedikit pada sound system, akhirnya bisa selesai dengan baik.

Rasa kangen mulai terasa di hati gue. Kangen sama hal-hal yang sering dilakukan tiap latihan. Diem-dieman, marah-marahan, gokil-gokilan, sampai kekompakkan yang gak bisa dilupain. Tapi, semua itu udah lewat. Jadi, makasih buat Potatonix, yang udah luangin waktu buat latihan, serta tampil dengan maksimal.

Latihan bareng Potatonix

Sabtu, 19 Maret 2016.

Pagi ini, gue ngebatalin datang ke acara silaturahim antar-Rohis di SMAN 112 Jakarta. Kenapa? Karena, gue harus nganterin bidadari surga (ibu gue) ke rumah saudara. Sesampainya di sana, gue cek handphone gue. Ternyata, ada banyak banget SMS dari temen gue. "Ada apa ya?" kata gue dalam hati. Gue langsung pinjam handphone ibu gue untuk membalas. Setelah itu, handphone ibu gue bergetar. "Ada panggilan masuk nih dari temen kamu" teriak ibu gue. Langsung gue jawab panggilan itu. "Halo! Ada apa?", kata gue. "Gini, lo bisa bantu kelompok drama musikal gue gak? Satu orang gak bisa tampil nih." jawab temen gue. Gue bingung harus jawab apa. Gue ngerasa gak enak banget sama Potatonix. Tapi, gak enak juga sama mereka yang udah minta tolong ke gue. Alhasil, gue sanggupin permintaan mereka. Gue pun segera pamit pulang sama saudara gue.

Sesampainya gue di rumah, temen gue SMS. Isinya gini "Way, gue udah sampe di deket gang rumah lo. Ayo!". Gue baca SMS itu sambil senyum. Seneng banget rasanya. "Tau aja gue lagi males bawa motor" seru gue dalam hati. Tapi, kenyataan tak seindah ekspektasi gue. Tiba-tiba, ada suara, "Bawa motornya, Way!". Horor banget kedengarannya. Kesel rasanya. Tapi, yasudahlah. Yang penting, gak perlu beli bensin.

Sesampainya gue di tempat latihan, gue disambut baik oleh mereka. Tapi, ada seseorang yang gue gak kenal. "Itu pelatihnya, Way." kata seseorang.  "Aduh! Ada pelatihnya? Kenapa gue baru inget? Padahal dulu udah dikasih tau." teriak gue dalam hati. Gue takut banget kalo nanti gak bisa tampil dengan baik. Tiba-tiba, pelatih itu berkata "Selamat datang di kelompok kami, Way! Kamu sekarang jadi keluarga kami". Seketika, rasa takut gue hilang mendengar sambutannya. Gue yakin dia bakal bisa membuat gue jadi anak teater.

Ini pelatihnya. Namanya Negu.

Di kelompok ini, gue dikasih peran untuk menjadi seorang raja merpati. Merpati? Iya. Karena, drama musikal ini mengangkat sebuah cerita tentang kerajaan hewan. Gue bingung banget harus berperan kayak gimana. Toh, ceritanya aja gue gak tau kayak gimana.

Sesi latihan pun dimulai. Pertama, gue dikasih lihat pemain lain menampilkan cerita yang akan dibawakan. Gue cuma bisa duduk diem sambil ngeliatin. Di tengah cerita, Negu berkata "Rokok nih, Way. Ngerokok gak?". Penawaran itu pun gue tolak, "Makasih, bang. Saya gak ngerokok, udah tobat". Gue perhatikan lagi cerita yang disuguhkan. Ternyata, peran gue cuma ada di act pertama. Act selanjutnya, gue disuruh jadi operator sound. Alhamdulillah, gue cuma dapet peran sedikit. Gue gak malu, deh, karena gak bisa akting.

Selanjutnya, gue coba memerankan menjadi seorang raja merpati. Awalnya, gue sangat kaku. Tapi, Negu mengarahkan gue dan memberikan contoh dalam memerankannya. Gue ikutin arahan dari dia. Gue terus mencoba beberapa kali, sampai akhirnya gue udah agak bisa.

Setelah itu, gue juga diajarkan oleh Negu untuk menjadi operator sound. Dia ngasih tau gue, apa yang harus gue lakuin sebagai operator sound. Dia kasih tau, waktu untuk ganti backsound, kuat lemahnya volume, tanpa memberikan gue waktu untuk mencoba. Apa ini? Dia kira gue udah jago? Gue gak bisa apa-apa, bang. Tapi, yasudahlah. Gue perhatiin aja saat dia jelasin.

Sore harinya, ada evaluasi sebelum kami pulang. Kacau banget! Udah mau pulang, tapi, gue belum bisa apa-apa. Sedih rasanya. Saat evaluasi, Negu bilang sama gue, "Jujur gue kagum sama akting waway. Dia tuh peranin paniknya beneran, gitu. Sampe merinding gue, nih". Gue diem aja nanggapinnya. Padahal dalam hati, gue berkata, "Lo gak tau aja, bang. Gue paniknya emang beneran, takut gak bisa". Untungnya, pas sama aktingnya, makanya dia bilang gitu.

Minggu, 20 Maret 2016.

Hari ini, gue disuruh dateng jam 07.00 buat latihan di tempat yang sama. Jam 06.00, gue berangkat dari rumah tanpa sarapan. Sesampainya disana, baru ada sekitar 7 orang dari total 18 orang + 1 pelatih. Gue langsung beli makanan dan memakannya. Laper banget gue. Soalnya, udah jadi kebiasaan gue, bangun tidur ya langsung makan.

Ketika jam 07.30, Negu datang. "Sorry ya, telat", katanya. Jujur, gue kagum sama gayanya. Walaupum dia pelatih, dia tetep minta maaf. Padahal, yang dilatih aja belom dateng semua. Keren. Ini, baru cowok! Sebuah pelajaran sederhana yang sering banget gue lupain. Sering banget gue gak mau minta maaf, karena ngerasa gue yang paling ditunggu. Tiru sikapnya Negu aja ya, jangan sikap gua!

Gue beserta yang lain segera berganti kostum dan merias diri. Hari ini akan diadakan gladi resik, jadi, kami harus kayak tampil beneran. Pada ribet banget make-up-nya, deh. Gue paling simpel. Cuma pake bedak doang biar gak keling.

Sambil nunggu yang lain selesai make-up, temen gue, Robby Haryanto, membaca sebuah buku. Sempet banget ya. Gue mah ngapain? Cuma latihan akting sendiri. Nih, kayak gini patut dicontoh!

Monyet aja baca buku. Lo?

Setelah semua selesai make-up, gue dikagetkan oleh kehadiran teman-teman teaternya Negu. Astagfirullah, baru latihan sehari gue. Kalo jelek gimana? Yasudahlah, gue optimis aja. Gue pasti bisa. Kami melakukan tos bersama sambil meneriakkan "The Kingdom, wooooyy". Agak panik, sih. Tapi, gue coba buat tetep santai aja. Oh iya, btw, 'The Kingdom' adalah nama kelompok drama musikal ini.

Gladi resik pun berjalan lancar. Alhamdulillah, gue bisa. Walaupun masih banyak kekurangan, seperti, salah memasukkan backsound, telat dalam pergantian backsound, dll.

Seusai gladi resik, gue dan kawan-kawan diminta untuk makan bareng oleh Negu. "Ini hari terakhir latihan.Gue pengen, kalian beli makanan, dan dimakan di sini. Karena, kalian pasti akan kangen saat-saat kayak gini. Ini yang paling berharga. Jadikan hari terakhir ini bisa dikenang sampe nanti kita tua.", kata Negu. Dua hari ini emang berasa luar biasa banget buat gue. Banyak hal yang bisa gue pelajarin. Gue ngerasa inget sama kebersamaan Potatonix, dan juga The Kingdom. Mereka semua ngasih hal berbeda, yang gak akan gue lupain.

Oh iya, gue juga mau minta maaf sama Potatonix, gue gak ceritain masalah ini ke kalian. Ini karena, gue udah janji sama The Kingdom. Biar surprize, katanya.

Kamis, 24 Maret 2016.

Ini hari yang paling ditunggu. Kenapa? Karena, hari ini The Kingdom akan tampil. Tampil di hadapan teman sekelas dan juga guru Seni Budaya, Bu Sihar. Poster udah disebar agar kelas lain pada ikut nonton. Gue ngerasa deg-degan banget. Malu, kalo banyak yang nonton.

Poster The Kingdom

Penampilan pun selesai. Alhamdulillah, gue berhasil tampil baik. Penampilan kami sukses. Gue ngerasa seneng banget. Rasa ini sama kayak waktu selesai tampil bareng Potatonix. Dua kelompok yang gue ikutin. Sama-sama keren dramanya. Sama-sama punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Puas rasanya.

Setelah semua berakhir, Negu tiba-tiba bilang, "Tugas gue sudah berakhir. Semoga kalian sukses. Gimana pun hasilnya, makasih ya". Terus, dia meninggalkan grup. Apaan ini? Lo yang udah bikin kelompok ini sukses. Santai aja, kita bakal tetep kenal walau gak ketemu. Banyak yang udah lo ajarin. Makasih banget. Lo bukan pelatih, lo temen gue, bang. Gak peduli sama umur, selama kita inget sama drama ini, kita bakal tetep jadi temen.

Disela-sela kesenangan gue itu, tiba-tiba gue teringat sama flashdisk yang gue pinjem dari temen gue. Kenapa gak ada ya di kantong? Panik banget jadinya. Gue udah cari ke seluruh kelas tapi gak ada. Hilang kayaknya, nih. Emang bukan rejeki gue. Yasudah, gue pulang aja. Nampaknya, gue harus jujur ke pemiliknya. InsyaAllah nanti gue ganti. Setelah gue sampe rumah, gue baru inget kalo gitar gue ketinggalan di sekolah. Astagfirullah, lupa semua! Terlalu seneng sih, Way.

Jangan terlalu seneng, nanti bisa jadi sombong. Setelah semua yang lo lakuin dari nol, apa lo boleh sombong? Inget! Semua itu datangnya dari Allah swt.. Selain itu, banyak orang yang udah berperan buat lo, mereka gak sombong. Toh, apa yang membuat lo sombong? Daripada sombong, harusnya tuh bersyukur. Terus berterima kasih juga sama orang-orang yang udah ngebuat lo sukses. Mereka lebih baik dari lo. Jadi, sebelum lo sombong, pikir! Apa lo? Yang udah ngebuat semuanya sukses? Apa gak ada orang yang lebih baik dari lo? Inget, Allah swt. yang udah kasih semuanya.

Iblis aja, diusir sama Allah, karena, satu kali kesombongannya. Setelah Allah swt. menciptakan Adam as., maka, Dia memerintahkan seluruh malaikat, termasuk iblis, untuk bersujud kepada Adam as. bukan dengan sujud ibadah, namun, sebagai penghormatan kepadanya, menampakan kelebihannya, dan sebagai bukti ketaatan mereka kepada Allah swt.. Seluruh malaikat mentaati perintah Allah swt. dengan bersujud kepada Adam as., kecuali iblis, dikarenakan kengganannya menjalankan perintah-Nya, dan kesombongannya. Perbuatannya ini menjadikannya keluar dari ketaatan kepada Allah swt dan menjadikannya sebagai makhluk Allah pertama yang kafir kepada-Nya. (baca Surat Al-A'raf ayat 11-20)

Iyasudah, pokoknya gue bersyukur banget. Allah swt. yang udah ngebuat gue bisa sukses. Usaha gue mah gak seberapa. Tapi, Allah swt. berikan gue kemudahan dalam menjalani semuanya. Setelah ini, semoga, gue gak lupa diri dan menjadi pengikut iblis.


قَالَ اخْرُجْ مِنْهَا مَذْءُومًا مَدْحُورًا لَمَنْ تَبِعَكَ مِنْهُمْ لأمْلأنَّ جَهَنَّمَ مِنْكُمْ أَجْمَعِينَ
Allah berfirman: “Keluarlah kamu dari surga itu sebagai orang terhina lagi terusir. Sesungguhnya, barangsiapa di antara mereka mengikuti kamu, benar-benar aku akan mengisi neraka Jahannam dengan kamu semuanya
(QS. Al-A’raaf: 18)

Share this:

ABOUT THE AUTHOR

Hello We are OddThemes, Our name came from the fact that we are UNIQUE. We specialize in designing premium looking fully customizable highly responsive blogger templates. We at OddThemes do carry a philosophy that: Nothing Is Impossible

3 komentar:

  1. SAIK BANG HAHAHAHA
    GAK SALAH MEREKA MILIH LU, FIXFIXXXXXXXXXXXXXX!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Capslocknya jebol, ya? wkwkwk
      Kocak sih, masih gak ngerti kenapa dipilih. Wahahaha. Mungkin mereka khilaf.

      Hapus
  2. Numpang promote way
    diadd yuk line official account berisi info menari dan ilmu pengetahuan
    http://line.me/ti/p/%40ewl0359b
    http://line.me/ti/p/%40ewl0359b

    BalasHapus

Tinggalkan jejakmu dengan berkomentar secara sopan. Your comment is my reflection.